Adik Via Vallen Positif Corona

Hasil rapid test nonreaktif tapi swab test tunjukkan positif.
Adik Via Vallen Positif Corona

Hasil rapid test nonreaktif tapi swab test tunjukkan positif.

ULASANVIRAL.COMVia Vallen mengabarkan adiknya dinyatakan positif corona melalui unggahan Instagram yang diposting pada Minggu 24 Mei 2020 malam.

Pedangdut asal Sidoarjo itu mengunggah foto rontgen paru-paru milik sang adik yang menunjukkan gejala pneumonia.

Melalui caption unggahan, Via mengungkap kronologis adiknya tertular.

Via sempat merasa bingung karena dua hasil tes yang bertolak belakang.

Awalnya, sang adik menjalani rapid test ke RS rujukan Covid-19, hasilnya nonreaktif.

Petugas lalu mengatakan adiknya tak perlu melakukan swab test lagi karena hasilnya negatif.

NamunĀ Via Vallen bersikukuh adiknya harus tetap melakukan swab test.

Akhirnya dilakukan tes tersebut dan hasil yang keluar mengejutkan keluarga.

Dari hasil swab test diketahui jika sang adik memang benar tertular corona.

Adik Via Vallen Positif Corona

Berikut cerita yang diunggah oleh Via Vallen:

“Ini hasil foto paru2 adekku yg pneumonia

Berawal dr apin yg kepalanya kebentur lantai terus mimisan jd aku bawa ke lab

Aku jg ngajak semua keluarga yg belum pernah check up buat di check semua

Nah hasil paru salah satu adekku ada #pneumonia ,orang tua kuatir krn takut corona ( fyi aktifitas adekku hampir setiap hari ke surabaya anter jemput pacarnya kerja di Mall )

Akhirnya aku tanya ke beberapa spesialis paru dan semuanya bilang gpp ( itu gara2 rokok bla bla bla )

Adekku ini memang pernah sesek nafas jauhh sebelum adanya #corona

Tp krn salah satu gejala corona adalah pneumonia, dirumah jg ada orang tua yg sakit

Jadi untuk memastikan semuanya beneran baik2 ajaa, aku bawa dia rapid ke rs rujukan #covid19 dan hasilnya NON REAKTIVE

Aku tanya ada lg tes buat mastiin corona ga?

Kata beberapa suster disana ada swab, tp ini ga perlu krn rapidnya sudah akurat
Eman uangnya mbakk, swab mahal lohh dan hasilnya lama

Krn aku pengen memastikan 100 persen dia baik2 aja, ya aku maksa aja dia swab dgn ngejanjiin klo hasilnya negatif aku kasih uang jajan krn sebenenya dia ga mau di swab
Akhirnya dia mau…

Setelah menunggu 10 harii, ternyata hasilnya POSITIF
Dan dr dinkes ada yg lapor ke RT buat bantu ngawasin adekku ( diluar sepengetahuan keluarga krn aq blm tau kalo adekku positif )

Ga tau gmn ceritanya, tiba2 beritanya menyebar dan keluarga yg tinggal di rumah lamaku itu setiap kali ada yg lewat depan rumah pasti ada aja yg lewat sambil nyindir2
Krn adekku msh bolak balik rumah lama ke baruu, akhirnya ada yg lapor ke puskesmas dan akhirnya jadi rame nyamperin ke rumah, ada mobil puskesmas, satpol pp dan mobil polisinya jg

Akhirnya aku keluar buat ngadepin mereka dan memastikan kalo adekku ga akan keluar2 rumah lagi

Nah masalahnya, adekku ga percaya kalo terpapar, krn dia merasa sehat wal afiat dan seger bugar ( OTG lah bahasa medisnya )

Teruss aku di salah2in gara2 maksain dia swab, karena waktu itu dia denger sendiri beberapa suster dan orang di RS tersebut udh bilang GAK PERLU SWAB!

Krn aku janjiin uang akhirnya dia mau di swab
Udh 2 minggu lebih adekku di isolasi mandiri dirumah, sekeluarga jg di TCM 2x dan udh selesai karantina selama 14 hari

adekku jg di bawa ke RS lagi buat swab yg kedua dan itu aku pake fasilitas dr pemerintah yg hasilnya bakal lama keluarnya ( sampe skrg blm keluar jg hasilnya )

Aku dilema, makanya aku kmren posting kaya gitu
Krn mau lebaran dan aku di salah2in terus krn maksa dia #SWAB

kali aja hasil swab yg kedua negatif jd dia bisa keluar kamar dan lebaran sama keluarga gituuu

Nah kesimpulannya, adekku yg jelas2 tidak dianjurkan swab krn hasil rapid tesnya NON REACTIVE, tapi krn paksaanku untuk swab demi keamanan orang tuaku dan hasilnya ternyata POSITIF

GIMANA KALO SEANDAINYA WAKTU ITU AKU MANUT AJA SAMA PETUGAS DI RS BUAT TIDAK MELAKUKAN SWAB???

Adekku bakal msh bebas kelayapan dan antar jemput pacarnya di mall dan bebas aktifitas dirumah dan beresiko besar menularkan

Nah yg jd pikiran, sekeluargaku cm di #TCM 2x dan hasilnya negatif, apakah kalo di swab bakalan positif???

Lah wong adekku yg swabnya positif aja pas di RAPID yg jumlah darah di ambil lebih banyak dr TCM aja hasilnya bisa NON REAKTIVE

Brarti sebenernya jumlah orang terpapar coronanya lebih besar dr jumlah yg di data yaa, karena kebanyakan ketika TCM dan rapid yg hasilnya non reactive sudah dirasa cukup, padahal jika di swab bisa saja hasilnya POSITIF,” tulis Via.

Sementara itu, Juru Bicara Covid-19 Achmad Yurianto menyebut banyak kasus dengan cerita serupa seperti yang dialami Via Vallen.

Menurut Yurianto, Rapid Test seharusnya diulang lagi beberapa hari setelah test yang pertama.

“Seharusnya diulang 10 hari lagi, atau langsung di swab saja.

Keberadaan virus belum direspon dalam 6 – 7 hari,” ungkapnya.

Komentar Publik

Unggahan Via Vallen langsung dikomentari ribuan netizen.

Banyak yang mendoakan agar adik Via Vallen lekas dinyatakan pulih.

“Ya allah ya robb yg sabar ya cin smoga ALLAH angkat smua penyakit dikluarga ya cin… Sehat slalu dan tetap semangat…”

“Ya allah ..semoga lekas sembuh buat adeknya kak.”

“Semoga cepet sembuh buat adeknya , Aamiin .. isolasi mandiri aja di rumah kak, dan harus sering konsumsi vitamin.”

“Langkah yang tepat dan bagus. Lebih segera diketahui daripada terlambat. Covid bukan aib. Semoga sekeluarga sehat selalu dan segera diberi kesembuhan untuk ybs.”

“Mba via sdh betul krn rapid test itu bkn penentu utk mendeteksi virus corona.. rapid test yg dipakai hny berbasis antibodi.. jd menskrining, apakah tubuh kita prnh atau sedang menghasilkan antibodi utk melawan virus corona atau tdk.. hanya itu.. dan antibodi tsb baru kluar brminggu2 setelah org trpapar virus corona mba @viavallen.”

BERITA KEKINIAN | ULASAN VIRAL | BERITA VIRAL

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *